12 February 2021

Tempat Menarik di Kuala Penyu, Sabah.

Assalamualaikum guys!

Kali ini aku nak kongsi beberapa tempat menarik untuk korang lawati di Kuala Penyu, Sabah. Kuala Penyu ni terletak dalam pedalaman Sabah, daerahnya kecil saja nak banding dengan daerah lain tapi yang menariknya dia sebelah laut. Untuk kawan-kawan yang tiba-tiba nak lari dari kesibukan kota raya bolehlah dating bercuti kat sini. Rangkaian telefon pun nan hado sangat. Elok la tu nak lari dari boss kome. Hehe.

Pekan Kuala Penyu terletak lebih kurang dalam 2 jam daripada bandar Kota Kinabalu (KK). Jalan raya dia elok juga tak macam dari Kinabatangan – Ranau tu. Hehe. Rumah kawan aku dari pekan Kuala Penyu ada dalam 20 minit lebih kurang dan lebih dekat dengan Pekan Menumbok. Dalam 15 minit. Pekan Menumbok tu pon kecil saja. Tak besar. Dan tarikan utama kat Pekan Menumbok mestilah jeti nak ke Labuan. Selain flight dari KK, kitab oleh ke Labuan ikut laluan air, naik feri/roro ataupun bot laju. Malangnya musim COVID ni kalua nak keluar masuk Sabah kena swab, jadi maleh la kami nak tadah hidung. Kalau tak kami dah sampai Labuan.

Okay, kita teruskan kepada topik utama. Nanti kalau korang datang Kuala Penyu, nah, datanglah ke sini, habuan syarat korang dah pusing one of daerah dalam Sabah. Hehe.

Pantai Mempakul. Pantai ini terletak di Mempakul, Menumbok. Boleh lah korang lepak-lepak atau nak bergambar kat situ atau nak tengok WP Labuan dari jauh. Hehe. Dikatakan bahawa kat sini juga mereka nak buat jambatan yang akan menghubungkan Labuan dan Sabah secara langsung, macam dari Perai nak ke Tanjung tu? Tapi sebenarnya takde apa juga Cuma tu la macam aku kata, korang nak rileks-rileks lepak, datanglah. Aku pun pergi bergambar ja. Hangat lit lit. HAHA.



Pantai Sawangan. Pantai ini terletak di Kuala Penyu, kena lalu Pekan Kuala Penyu dulu. Cantik lah sini rumah-rumah tepi pantai, geram eh aku. Syiok oo. Cuma kalau guna Google Maps ke Waze ke sesat juga la. ENtah mana mana dia bawa kami masuk hutan. Haha. Memusing juga kami tiga empat kali masuk celah rumah orang tiba-tiba ada pantai. Dengan line telefon 3G la no service la, sedap ye kami kena buli. Nak senang waze Jeti Pantai Sawangan. Ada macam jeti juga kat situ. Pantai ni kalau nak lepak bawa anak buah ke anak suami ke elok je, ad ataman permainan diorang letak. Anak ikan macam tak digalakkan nanti dia terjun masuk laut.

Pantai ni lebih kurang macam Pantai Morib, Cuma tak semeriah situlah. Mungkin sebab sini banyak pantai kan diorang pun jadi letih nak bagi cantik semua pantai. Sini memang diorang letak tembok untuk hadang ombak. Masa aku pergi tu musim alun kuat, seronok la tengok ombak membadai tembok tu bedebushhhh naik air ombak sampai ke darat. Nanti aku share gambar! 


Pantai Pimping, Membakut. Pantai ni terletak sebelum Kuala Penyu, tapi dah alang alang satu jalan kan, aku masukkan sekali lah. Seronoknya aku, ada banyak pantai kat sini. Pantai ni macam meriah, masa aku datang, ada ramai juga orang dok mandi manda, ada yang lepak minum kat warung, adad ok bergambar. Ada buaian gittew. Untuk petang-petang bawa anak lepak sini best. Angin pun layan je. 


Pekan Menumbok. Macam aku cerita tadi, pekan ni kecil je. Tak banyak kehidupan, tapi okaylah. Ada poslaju, kedai kedai dia juga masih macam kedai dulu kala. Kedai kayu lagi. Ada stesen bas juga untuk orang dari Labuan nak ke KK kali. Ada sekolah, klinik. Line 4G lagi. Kalau aku dengan Rietah nak line telefon, ke sini lah kami. Kelakar ye, tapi itulah hakikatnya, Seronok juga. Oh ya, ada Petron baru buka. The only petrol pump kat sini. Kalau aku buka sebiji lagi pun, boleh kaya aku kat sini. Cuma aku hairan, kat Kawasan Pantai Barat Sabah ke atas, semua ada 99 Speedmart. Kat Pantai Timur sana, nan hado. Start dari Telupid tu aku dah mula Nampak 99. RIndu kot??? Hahaha.

Pekan Beaufort. Sini aku saja la masukkan, Beaufort tu dah masuk daerah lain sebenarnya, tapi itulah antara bandar terbesar untuk orang kat sini. Aku ni kata kat Rietah, masuk hari ketiga aku pusing Beaufort ni aku dah hafal jalan dia ya. Yang menarik, kat sini ada keretapi lejen baq hang yang menghubungkan Beaufort ke Tenom. Masuk juga dalam list nak naik keretapi ini, tapi aku check jadual, nahhh, masih belum beroperasi. Yang ada daro Tanjung Aru-Beaufort saja. Jadi sempat bergambar dekat landasan sajala. Mungkin lain kali aku akan datang semula dan rasakan pengalaman naik keretapi dari Beaufort ke Tenom, singgah di sana sambil minum kopi Tenom, kebanggaan masyarakat sana.

Di pekan Beaufort ni, ada banyak lah kemudahan. Ada Mr Diy, Watsons, Guardian, bank-bank, pasar dia pun menarik juga, aku dah masuk tengok, hehe. Ada juga Tabung Haji, not bad kan? Limpas juga Sungai Padas, sungai yang popular orang buat aktiviti water rafting. Tapi ini saja bukan minat aku, Aku takut tenggelam tak timbul dah kalau naik rakit hahahaha.

Okay, aku stop sini dulu. Nanti aku jalan jalan lagi, aku update na!

 

Love,

Jannah.

Lahad Datu.


Suka Tak? Suka Kan? Kan? Cer Tinggal Komen Satu. :)

23 December 2020

Dari Lahad Datu ke Kuala Penyu, Sabah.

Assalamualaikum.

Hari ini hari ketiga aku di Kuala Penyu. Rumah kawan rumah aku, Rietah. Dia ajak aku balik kampung dia sebab kesian kot nak tinggal aku seorang diri kat Lahad Datu. Aku tak balik semenanjung cuti sekolah kali ini. Mungkin tahun depan kali aku balik ke sana. Kalau kamurang baca entri kali ini makna kata, aku dah ada line la tu. Di kampung ni memang line dia hazabedah. Mau ke keluar ke pekan Menumbok baru dapar 4G. Kalau tak, nan hado. Hehe.

Aku tak nak cerita lagi tentang Kuala Penyu, cuma aku nak cerita tentang perjalanan aku dari Felda ke sini. Kalau ikut dalam Google Maps, lebih kurang 9 jam 14 minit, tapi itu semua dusta belaka. HAHA. Tapi ini termasuk persinggahan habuan nak kencing bagai la. Rosak la kereta kalua terus drive non stop. Lebih kurang 12 jam juga kami punya perjalanan. Setengah hari, serupa balik Kelantan musim raya, bak kata Dib.

Masa aku tengah taip ni pun line no service. Jenuh buat flight mode nak cari line.

Kami gerak pagi Sabtu seawal 6 pagi, lepas Subuh. Ikutkan dah terlambat 30 minit dari masa anggaran sepatutnya bertolak. Tapi apakan daya, kami juga manusia biasa. Tiber. HAHA. Awal juga tu kami gerak dari felda, sampai ke bandar lebih kurang jam 7.00 pagi, singgah isi minyak dan cari sarapan. Tak lama dalam 30 minit lebih kurang urusan. Kemudian kami gerak. Memasuki daerah Kinabatangan, bermulanya episode jalan nauzubillah. HAHA. Oh ya, pekan Kinabatangan tu, kecik saja. Besar lagi pekan BM kat Penang tu. Dia kalua hang lalu hang tak perasan pun tetiba dah lepas pekan dia. HAHA. Sorry! Ada juga tu kami lalu depan rumah Bung Mokhtar.

Kalau ikutkan dari Kinabatangan sampai ke daerah Telupid, jalan dia astaghfirullahazim. Berlubang. Ke Ranau juga macam tu. Kalau hang nak elak ke kiri, nanti masuk gaung. Dah jadi sodaqallah, tapi kalau nak elak ke kanan, nah kau, lori la kereta la, jadi apa boleh buat, langar ja lubang tu. HAHA. Aku nak share gambar jalan, tapi masa tu aku tengah focus jadi tak dapat nak ambik gambar, Nanti aku cari gambar tu.

Sepanjang jalan dari Kinabatangan ke Telupid tu mengambil masa lebih kurang 3-4 jam juga. Banyak juga daerah kami dah rentas, Cuma macam Sandakan dan Beluran tu kami lalu simpang saja. Tak masuk ke bandar Sandakan pun. Kemudian bila sampai di Ranau, ya, pemandangan cantik sikit dah. Kalau tak sebelum ni all the way hanya kelapa sawit dan hutan simpan. Masa di Ranau Nampak sikit dah pemandangan sebab dah dekat dengan Kundasang kan. Masa ni aku dah get ready nak tukar drive dengan housemate aku. Cuak juga, dah la Kundasang masa ni tengah hujan. Uii sejuk ui. Tak Nampak Gunung Kinabalu sebab tutup awan. Kabus penuh.

Tapi aku singgah sekejap di Kundasang beli buah habuan bekal nak jalan jauh lagi. Selepas turun Kundasang, kami limpas Tamparuli dan kemudian Tuaran. Tapi Tuaran tu simpang saja, sebab kami kena ke kiri masuk bandar KK. Masa lalu di KK, aku jadi teruja. HAHA Lama tau aku tinggal bandar besar macam KL tu. Jadi serabut pulak, tiber, Banyak bangunan tinggi-tinggi dan jalan raya yang sibuk dan jammed. Macam kat KL. Seronok tengok bandaraya besar, rasa macam rindu KL sana tapi serabut Aku dah lama duduk di Kawasan yang rileks-rileks kan. Hehe.

Kemudia, kami singgah makan di Putatan. Kelaparan kami tu. Putatan tu bandar besar juga tu. Selepas selesai makan, kami meneruskan perjalanan yang berbaki lebih kurang 4 jam lagi. Kali ini Rietah bawa ikut jalan Kinarut. Kami merentasi daerah lain seperti Kimanis, Papar, Bongawan dan Membakut. Singgah sebentar di Petronas Bongawan, nak solat jamak dan bernafas sat, Kemudia teruskan perjalanan ke Membakut selepas isi minyak di Petron terdekat dan seterusnya Kuala Penyu.

Oh ya, kat sini aku teruja ya, Mula dari Telupid baru aku Nampak 99 Speedmart. HAHA ye weh, kat LD sana mana ada 99 Speedmart. Rupanya dia banyak area Pantai Barat Sabah saja. Sadis eh?

Memasuki Pekan Kuala Penyu lebih kurang jam 6 petang, dah maghrib. Dari pekan nak ke rumah Rietah, dalam 20 minit lebih kurang. Sampai saja dah 630. Wah, kembang bontot aku duduk saja haha. Esoknya, Rietah bawa aku jalan jalan Pekan Beaufort dan Pekan Menumbok. Mujur aja nak ke Labuan kena swab. Kalau tak kami dah sampai tau. HAHA.

Sebelum 2020 aku berakhir, sekurangnya aku dapat juga berjalan. Tak sangka dari hujung Pantai Timur Sabag, aku dah bergerak ke Pantai Barat Sabah. Hujung ke hujung. Banyak lagi tempat menarik di Sabah aku nak jelajah. Cuma, sabar sikit lah. Musim COVID ni kena berjaga jaga memandangankan sini baru zon Kuning.

Okay, next post aku cerita lain la. AKu saja nak kongsi perjalanan aku saja dulu. Perjalanan Panjang aku, jauh nok. Bukan kaleng-kaleng. HAHA.


Suka Tak? Suka Kan? Kan? Cer Tinggal Komen Satu. :)

15 December 2020

Panduan Membawa Kereta Dari Semenanjung ke Sabah/Sarawak & Vice Versa

 Assalamualaikum.

Kali ini aku mahu kongsi panduan nak bawa masuk kereta dari Semenanjung ke Sabah/Sarawak ataupun dari Borneo ke Semenanjung. Bolehlah aku kongsi sebab aku ada pengalaman walaupun tidaklah aku uruskan 100%. Aku kasitau awal-awal ya, yang aku buat ni dari Semenanjung ke Sabah tau. Ke Sarawak aku rasa lebih kurang juga prosedur kot.

Dengan musim COVID ni, ampun susah ya kawan-kawan. Biasanya, kalau dari Semenanjung nak ke Sabah ni, kereta akan dihantar ke pelabuhan di Kota Kinabalu (KK). Jadi, aku dari Lahad Datu ni ada dua cara nak ambil kereta. Pertama aku pergi ke KK yang mana jaraknya dalam 8-10 jam memandu dengan jalannya ehehehe (nanti aku share) dan kedua, tambah lebih kurang RM500 untuk dibawak dari KK ke LD menggunakan lori yang korang selalu nampak dekat highway dok bawa kereta tu.

Haa, aku selalu membayangkan aku drive masuk terus ja atas lori tu.

Okay, pertamanya, apa hang kena buat kalau nak hantar kereta ke Sabah Sarawak ni, jom kita usha.

  1. Cari maklumat syarikat penghantaran kereta. (Pastikan trusted okay?)
  2. Dapatkan sebut harga daripada syarikat yang dipilih.
  3. Buat permohonan surat kepada bank untuk pindahkan/hantar kereta.
  4. Hantar dokumen berkaitan kepada bank.
  5. Dapatkan surat kebenaran (untuk pelepasan hantar kereta) dari bank.
  6. Serahkan semua dokumen untuk urusan hantar kereta.
  7. Sediakan duit (PALING PENTING LOL)
Okay, aku nak go through satu satu. Memandangkan masa mak aku nak hantar kereta kat sini musim COVID, renyah la sikit. Banyak surat nak kena buat. Dah la dengan musim PKPD PKPB bagai. Tapi syukur sangat ejen aku ni banyak gila membantu.

Cari maklumat syarikat penghantaran kereta. Yang ini hang boleh Google saja. Aku mula-mula tanya juga member kat sini yang dah hantar kereta. Dia dapat dalam RM1300 la, kereta Proton Saga, hantar kat sini, tapi dia ambil di KK. Kalau nak dia hantar ke LD kena tambah dalam RM500. Tapi still aku kena ke bandar, sebab mana mahunya depa masuk sampai felda. Haha.

So, mak aku malas nak pening, dia pun susah hati kot aku nak kena ke KK sampai setengah hari punya perjalanan, jadi dia kata hantar terus sampai LD. Kakak aku lah yang urusan, aku cuma bagi details saja. Hehe. Kami guna khidmat Nizaf Mover ni. TRUSTED at all! Asalnya nak ambil dari rumah abang aku di Teluk Panglima Garang dan ke Pelabuhan Klang, tapi, PKPB kan, mak aku tak boleh masuk ke Selangor, maka dia terus ke Nilai dan esoknya Nilai pulak PKPD. HAHA.

Tapi syarikat ni ada surat untuk rentas negeri bagai, so, diorang ambil kereta di Nilai dan terus uruskan sampai la kereta ni sampai kat aku. Macam mana depa urus entahla bukan kerja aku.

Dapatkan sebut harga daripada syarikat yang dipilih. Yang ini biasalah, nama pun nak survey kan. Pilihlah mana yang korang berkenan. Mahal ke murah ke ikut korang la.

Buat permohonan surat kepada bank untuk pindahkan/hantar kereta. Okay, ini penting. PALING PENTING. Korang kena telefon bank yang korang buat pinjaman kenderaan, macam aku Maybank Kangar, so aku terus call Maybank untuk bercakap dengan person in charge. Terangkan dekat dia. Nanti dia akan minta korang emelkan surat permohonan. Jadi, nanti bila dah siap surat pelepasan tu, korang kena pergi ambil di bank tersebut.

Contoh surat kena hantar dekat bank. Mai rajin aku ada la contoh surat ni.

Tapi, aku kat Sabah, kereta kat Penang, bank aku di Kangar. Masa ni tak boleh rentas negeri lagi, macam mana nak buat?

Aku call bank, cakap boleh tak pos? Dia kata tak boleh. Sebab tu geran dan surat kebenaran pelepasan kan? So, depa boleh hantar ke bank terdekat dengan kita yang buat pinjaman kenderaan. So, yang terdekat dengan aku Maybank kat Bagan. Jadi, mak aku kena pi ambil kat sana la. Still, aku kena buat surat kebenaran wakil ambil. Sebab geran tu semua atas nama aku, jadi, kalau nak orang lain ambil, kena ada surat kebenaran juga.

Maka aku siapkan surat dan hantar kat bank. Mak aku pun aku bagi salinan. In case bank Bagan tu nak juga.

Contoh surat kebenaran wakil

Okay selesai dah part surat bank ni. Tapi hang kena baca betul-betul tau. Hang ada masa DUA BULAN saja untuk selesaikan urusan penghantaran ni semua. Bank bagi aku masa sampai 11.11.2020 untuk sah laku surat pelepasan tu.

Oh ya, aku lupa nak cakap. Sediakan juga ya dokumen berkaitan untuk bagi kat bank. Macam aku kat posting cikgu kat sini, so aku kena bagi surat penempatan, surat panggilan lapor diri, surat apa lagi tah lupa dah aku. Ini kalau korang masih belum bayar habis kat bank tau. Kalau kata kereta hampa dah habis bayar, skip sajo. Jangan nak pening kepala. Tiber.

Serahkan semua dokumen untuk urusan hantar kereta. Dah dapat kebenaran bank? Okay, teruskan. Bagi semua surat yang bank bagi kat hampa tu kat ejen yang uruskan dan biasakan ada satu salinan untuk simpanan korang k. Apa apa jadi ada bukti.

Antara yang diperlukan ialah:
  1. Surat kebenaran daripada bank.
  2. Salinan geran kereta.
  3. Salinan kad pengenalan pemilik kereta.
  4. Persediaan sebelum hantar kereta. (ini aku tak ingat benda apa)
  5. Duit yang cukup hahaha
Kemudian settle hang kemas kemas la kereta bagi elok. Boleh letak barang sikit dalam tu kecuali makanan. Makanan is a big no okay sebab lama. Almost 2 weeks kereta atas kapal laut. Sebelum kereta dibawa belayar, ejen diorang akan datang check kereta satu satu semua. Segala mak nenek calar kat mana pun depa tanda. Maklumlah kereta aku dah 6 tahun, kemain bercalar balar. Macam hatiku yang tercalar. Tiber.

Barang tu tak boleh tinggi penuh sampai cermin okay.

Mak aku tengah kemas kereta susun apa patut. Ada cucu berbulu dia.

Ini aje barang aku. Baju yang aku nak mak aku malas nak sort dia bagi sebekas terus.

Staff diorang datang check satu satu. Tanda mana patut. Ada borang dia bagi nanti.

So selesai semua, diorang bawak la Baby J aku ke Pelabuhan Klang untuk dihantar kepada tuannya. Hampir dua minggu juga nak sampai. Masa sampai kat aku tu, kawan aku si Ayu yang duduk di bandar tolong ambilkan dulu. Aku di felda ni oi, mana maunya terus pergi ambik kat bandar sana. Jauh kot. Dah la itu hari last PKPD. AKu mana boleh keluar dari kampung lagi. HAHA. Mujur ada kawan kat sana.

So, kat LD ni dia ambi kat tepi jalan ja. Sadis eh hahahaha. Lepas dia check apa patut, video call dengan aku la sambil tu, dia sign borang kata dah sampai, dan dia simpan di rumah dulu. Esoknya habis PKPD aku terus pergi ambik la. Rindu juga Baby J tu.

Iya sis, ada juga bukti bergambar. HAHA.

Total bayaran ni semua hampir RM3000 juga. Lebih kurang la. Sebab ada juga ambil insurans in case jadi apa apa kan. Tapi takpala, sampai dah dia kat sini. Nak beli baru kereta, takmau la. Pening nak sambung bayar 9 tahun. Ini pun dah 3 tahun jak lagi. Duit tu nanti aku boleh buat benda lain.

Okay, aku harap membantu la korang. Ini pun ramai juga cikgu-cikgu dapat egtukar kan? Mana tahu nak cari syarikat yang trusted nanti, korang boleh la contact orang yang aku kabo tu. Nombor telefon semua ada kat situ jak.

Terima kasih kepada Nia, staff syarikat Nizaf Mover yang banyak membantu dan update aku sepanjang urusan ni. Bagus sangat PR dia. Aku senangg. Gittew.

Okay gais, hujan masih belum berhenti ni. Aku macam nak sambung beradu. Ehek.

Sampai ketemu lagi.

Yang benar,

Jannah.
Lahad Datu.


Suka Tak? Suka Kan? Kan? Cer Tinggal Komen Satu. :)

14 December 2020

Kawan Baru 2020 Bahagian 2

 Assalamualaikum.

Entri kali ini adalah entri sambungan dari yang lepas. KLIK SINI untuk baca. Aku kena abadikan kat sini mereka-mereka yang ada dengan aku semasa aku di tempat orang. Mereka ini adalah orang-orang yang membantu aku untuk survive kat sini pada awal-awal aku datang.

Selain daripada ahli kumpulan WhatsApp yang aku ceritakan pada entri lepas, antara yang terawal bantu aku ialah Cikgu Amira, cikgu prasekolah SK Bangingod. Kawan satu sekolah dengan si Rozzer tu. Nak jadi cerita, aku, Asri dan Rozzer sampai ke felda selepas mereka lapor diri tu dalam jam 5 petang. Hari semakin gelap, menandakan bakal melabuhkan tirai siang bergantikan bulan malam.

Aku cuba hubungi tuan rumah untuk masuk awal, tapi makcik tu warded hospital pulak tiba-tiba sebab sesak dada. Sudah, aku dah pening nak tidur mana woi malam tu. Pi kuarters takde sapa, semua masih di kampung kan. Dan kuarters sini omo omo aku sanggup tidur dalam kereta eh. Takut aku. HAHA.

Dan, akhirnya Rozzer call Guru Besar dia untuk minta tumpangkan satu malam, dan Cikgu Amira ni kebetulan baru sampai dari Semenanjung pagi tu. Syukur sangat aku ada tempat berteduh. HAHA. Bermalam lah aku satu malam sebelum esoknya Amira tolong hantar balik ke rumah sewa. Untuk ambil kunci.

Semalam keputusan egtukar dah keluar, dan tak sangka, selepas 6 tahun memohon, kali ini dia berjaya untuk kembali bertugas di tanah air kelahirannya, Pahang. Aku turut rasa sedih, sempat kenal kejap saja. Menangis juga dia. Tak nak balik kali. Hehe.

Aku ingat lagi dia ada cakap sama aku, "Rumah ni memang takde barang Jannah. Tiap tahun apply nak pindah, tapi tak dapat. Harapnya tahun depan dapat pindah, tu malas nak beli barang."

Sekali, Allah makbulkan. Bagus dia. Tak apa la, semoga yang baik-baik saja untuk dia. Gambar nanti aku kena cari, untuk upload.

Orang kedua yang bantu aku ialah Kak Nik. Cikgu sekolah aku juga. Paling aku tak sangka, dia orang yang sama yang tolong Ayu masa awal-awal posting kat sini. Kak Nik dapat tahu aku datang, dia juga orang pertama datang lawat aku kat rumah sewa ambil dan bawa pergi beli barang kat kedai bawah tu. Terharu ya.

Dia juga yang bawak aku pergi bandar dari felda, pergi PPD untuk lapor diri. Siap tunggu aku kat PPD. Aku naik segan, tapi takpa. Segan kalu, tak boleh hidup aku. HAHA.


Gambar selepas balik dari lapor diri.

Kak Nik ni orang Semenanjung tapi dah lama duduk sini dengan suami dia, cikgu juga kat sini. Diorang dah jadi orang sini kali. Hehe. Kak nik ni juga ketua panitia PAI sekolah aku. Semoga Kak Nik dimudahkan segala urusan. Amin!

Dan orang seterusnya yang memainkan peranan penting semestinya teman serumah aku, Rietah. Sumandak dari Kuala Penyu, Sabah. Banyak gila dia bantu aku, aku pun menumpang la kereta dia ke sana sini. Cuti sekolah nanti ni aku balik rumah dia, tak balik ke Semenanjung. Takpa, mak aku faham. Hehe.

Sumandak Sabah

Beginilah hidup merantau. Kena pandai bawa diri dan berkawan. Betul dok??

Oh yang lain-lain tu, kawan-kawan sekolah lah. Cikgu cikgi kat sekolah. Mereka pun banyak juga bantu aku. Terima kasih semua.

Aku cuba nak update banyak, tapi nanti akan terhad sebab rangkaian telefon, Sabar je la. Hehe. Okay kat luar ni hujan, aku nak lelap sat.

Yang benar,
Jannah.
Lahad Datu.

Suka Tak? Suka Kan? Kan? Cer Tinggal Komen Satu. :)

09 December 2020

Kawan Baru 2020 Bahagian 1

 Assalamualaikum.

2020 bakal tiba ke penghujungnya. Cabaran entri kali ini ialah kawan baru yang aku dapat. Kalau ikutkan tajuk asal dia nak A New Friend tapi tahun 2020 ni aku dapat manyyyyyyy friend pulak. Jadi aku kenalkan sikit-sikit lah supaya nanti aku boleh masukkan dalam cerita akan datang, tak payah aku nak ulang banyak kali. Ye dak?

Okay I'll start with this gang first.

Kami mula berkenalan dalam group WhatsApp nama Interim Sabah 2020. Yah, selepas dapat tahu penempatan, terus ya diorang cipta group WhatsApp dan Telegram. Tapi biasalah bila ada 300++ kepala dalam tu, orang tak setuju dengan kita, walaupun niat hang baik lagu mana pun, tetap akan ada yang tak puas hati.

Jadi, aku left group dan ikut group rasmi yang JPN Sabah tubuhkan. Dari situ, PPD daerah masing-masing akan bagi link group telegram baru.

Nak jadi cerita, ada seorang lagi kawan dalam tu yang sama nasib macam aku, haha. Kami panggil dia Petir, sebab dia letak nama WhatsApp dia Pakcik Petir. Melekat la walaupun dia tu muda dari aku. Suprisingly, hello, dia tu junior aku di KUIS. HAHA. Kecik betul dunia.

Ada lagi ahli lain yang kami dah tapis baikk punya dalam tu seperti Mek Akmal, Rozzer, Kak DD, Asma, Kak Jannah, Joy, Jennifer, Lina, Cik Din, Azilah, Cindy, Fasihah, Nab dan Wawani (ini pun junior aku juga). Kami namakan group tu : GURU COS DG41 SABAH 2020. Senang! Haha.

Dari kiri : Petir, Aku, Rozzer & Asri

Oh ya Asri tu yang dapat posting satu sekolah dengan aku. So kira kami dua la cikgu baru kat situ. Aku ingat lagi awal awal dia masuk ke taman rumah petir tu, Petir tu di bandar, kami tiga ni kat pedalaman sana. HAHA.

Dia kata kat aku, "Ish punya lama tak tengok rumah batu dua tingkat tinggi taman macam ni, rasa teruja." Padahal hang baru duduk dalam tu tak sampai sebulan haha. Sekarang dia nak bawah anak bini duduk sini. Mujur ye. Kalau tak, tumpo. HAHA.

Ini dengan Petir dan Mek Akmal. Hari pertama kami datang ke sini untuk urusan lapor diri.

Saja lah aku nak abadikan gambar dengan dak dua ketul ni.

Sebelum boarding. Aku ada buat post pengalaman sebelum ni. Cari la!

Ada gambar dengan Lina dan Cindy dia ambil aku sebelum lapor diri. Tapi itu lah tu, aku tak jumpa pulak. Diorang dua kena daerah Kinabatangan. Sebelah Lahad Datu. Mek Akmal tu di Semporna. Kami berpisah masa kat airport Tawau.

Yang lain belum sempat jumpa, ada di Sandakan, Kunak, KK, Tuaran, Keningau, dan Ranau. Insyallah lepas ni kami akan berjumpa juga. Oh ya, ada sorang lagi. NAk jadi cerita juga, Allah aturkan baik punya, kawan yang kami sama sama temuduga Guru Interim kat Maktab Perguruan Kinta, Ipoh tu, helok lah dapat kat sini. Tapi dia di bandar, betul depan airport. Aku di felda.

Ini ha, Hidayah. Kami sama sama interview dalam satu bilik masa kat Ipoh. KLIK SINI.

Jadi, ini lah kawan kawan baru aku tahun 2020. Insyaallah, kawan sampai syurga. Nanti entri seterusnya aku cerita tentang part 2, kawan baru si sekolah. Okay?


Yang penat,

Jannah Jelita,

Lahad Datu.


Suka Tak? Suka Kan? Kan? Cer Tinggal Komen Satu. :)

Oh!Belog