16 September 2014

Andai Hatiku Bersuara.

Masa tulis entri ni, aku tengah dengar lagu Andai Hatiku Bersuara nyanyian Chomel. Dah lama tahu lagu ni, cuma kali ni rasa nak menulis pulak. Adalah tu yang menganggu fikiran aku sampai satu aku nak menulis ni. Sibuk sibuk pun aku gigih. *sigh*

Sambil baca entri ni, sambil tu hampa dengarlah lagu ni. Saja, buat halwa telinga. Ngee.



Oh Tuhan, berikanlah aku,
Kekuatan menempuh dugaanmu.
Aku percaya ada hikmahnya,
Di setiap dugaan yang ku terima.

Setiap kali kita minta kekuatan, Tuhan takkan bagi kekuatan yang terus kepada kita, tetapi Dia ajar kita dengan ujian demi ujian. Ya, setiap ujian itu akan menguatkan kita. Sungguh, once kau dah lepas tahap tu, kau akan tersenyum lega. Kau percaya kan janji Dia? Sabarlah. Hati kau sedang diuji tu.


Andainya hatiku bersuara,
pastinya ia akan berkata,
Cukuplah sayang aku tak berdaya,
Mengharungi segala sengsara.

Berapa kali harus aku terluka,
Barulah kan ku sedar,
Cintaku tak layak untuk dirinya,
Mengapa masih aku setia di sisinya,
Tidak ku mengerti tidak ku fahami.

Hati ni sering bertengkar bergaduh berlawan dengan diri aku. Sumpah, satu tahap aku penat sampai aku terduduk dan cakap, Tuhan -- aku dah penat. Kau lebih tahu apa yang terbaik buat aku. Aku redha dengan ketentuan Kau. *menangis hujung katil*

Sungguh, sakit bila kita jatuh suka dekat silap orang. Tapi hati manusia, Allah akan sentiasa uji. Tapi bila fikir kekurangan yang ada kat diri ni, buat rasa rendah diri saja. Rendah diri sungguh. Sangat rendah diri.

Seperti insan biasa,
Aku ingin bahagia,
Menyintai dan dicintai tiada duanya,
Andai terlampau permintaan ini,
Maafkanlah kasih.

Aku insan biasa. Ada masa aku boleh suka orang, ada masa aku boleh benci orang, ada masa aku boleh sayang orang, ada masa aku bangun, ada masa aku jatuh, ada masa aku kuat, ada masa aku lemah. Aku juga mahu bahagia. Cuma, aku faham, setiap orang sudah ada bahagianya, cuma belum tiba masanya. Sabarlah.


Buat kau yang buat aku rasa aku silap dan ada juga satu tahap, aku rasa tak salah pon aku TERjatuh suka kat kau, maafkan aku. Aku dah benteng dulu. Aku takkan robohkan. Kau tak perlu kenal aku macam aku kenal kau. Dan kau takkan kenal aku, lebih dari apa kau kenal sekarang. Sebab kalau kau kenal aku nanti kau akan lari lagi jauh.




Suka Tak? Suka Kan? Kan? Cer Tinggal Komen Satu. :)

15 September 2014

Special Request Part 1

Pernah rasa sedih sebab kau tahu kau akan hilang kawan paling rapat dengan kau?
Pernah rasa takut nak berkawan baik dengan seseorang sebab rasa trauma tu?
Pernah rasa sakit sebab kawan kau tu akan mula hidup baru tanpa kau?

Ah, ini bukan rasa cemburu. Aku ulang, bukan cemburu. Dengki? Jauh sekali.

Tapi lebih kepada sedih.

Mana tidaknya. Pagi petang siang malam kau dengan dia. Susah senang tawa duka kau dengan dia. Sakit sihat lebih kurang kau tetap dengan dia.

Tiba satu saat dia bagitau kau yang dia bakal mula hidup baru, langkah baru, orang baru tapi lama dari kau dan semuanya baru, kau kembali seorang. Sedih bukan?

Ini namanya special request, yang aku baca dalam buku Permata Yang Hilang Kini Dijumpai karya Hamka Kereta Mayat. Sungguh, aku cuba gunakan teori dia. Ini tandanya Allah itu lebih berkuasa. Allah itu kekal tidak ada dua. Allah itu rindu sama suara kau meminta dari Dia.

Sedih? Sabar, redha dan berbahagialah sayang.

Bahagia akan tiba, cuma ambil masa. Belajar untuk lepaskan. Dia juga punya hidup sendiri. Anggap ini satu persinggahan.

Takecareawak.


Suka Tak? Suka Kan? Kan? Cer Tinggal Komen Satu. :)

03 September 2014

Hujan.

Hujan.

Ya, pada ketika entri ini ditaip, di luar sana sedang hujan. Lebat. Mungkin selebat hujan di hati aku. Siapa tahu, kan?

Hujan.

Entah kenapa, hati ini sering berlawan dengan rasa. Penat. Sedih. Bercampur semua. Tapi kenapa aku masih tega menahan diri ini?

*pasang lagu Matahari - Hafiz*

Ah, tiba tiba lagu ni termain di fikiran.

Hujan. 
Sedap bau hujan. Buat aku rindu. Tak payah pergi laut, hujan saja dah boleh buat aku tersenyum. Ah, aku lupa. Ada kilat, ada guruh. Aku takut sedikit.

Hujan.

Aku rindu hujan.
Aku rindu kau.
Aku rindu aku.
Aku rindu -- kita.

Biar hujan ini bawa duka di hati -- pergi jauh. Hingga kau lupa bagaimana nikmatnya hujan, lagi.

Suka Tak? Suka Kan? Kan? Cer Tinggal Komen Satu. :)

20 August 2014

Masih Di Pejabat

Bismillah.

Maghrib. Dan aku masih di pejabat. Bila ditanya, kenapa tidak mahu pulang saja? -- Entah, aku tidak ada apa apa komitmen yang bisa membuat aku rasa, hey aku perlu balik awal. Lagi aku di bilik aku hanya berbaring termenung melihat siling. Ada bai aku duduk di pejabat.

-- bukan workaholic. Cuma aku suka menghabiskan masa di pejabat. Menjadi kesukaan aku. 

Aku terfikir, adakah aku lari dari sesuatu?

Atau,

Aku sedang menyibukkan diri. 

Kau rasa aku yang mana satu?

Penat. Aku dah penat bermain. Bagi aku serius. Aku mahu serius. Dan aku mahu jadi Jannah yang baru. Mungkin seorang Jannah yang lebih matang tetapi masih ada ketidakmatangan tu pada saat tertentu dan dengan orang tertentu. Siapa tahu?

Okay. Aku tengah berserabut sebenarnya. Sebab tu aku sibukkan diri.

Ah, maghrib duluan. Nanti kita bicara lain. Aku rindu sama blog usang aku ini. Sungguh rindu.

Suka Tak? Suka Kan? Kan? Cer Tinggal Komen Satu. :)

07 July 2014

Every Girl Needs A Boy Best Friend

*tiup-tiup blog* Dah berhabuk rupanya. Tak sempat nak update. Seorang Jannah busy dan sebab utama dia, dia taktau nak update apa. Ini nasib dia tiba-tiba dapat ilham nak menulis. Sebenarnya bukan tiba-tiba, cuma dia baru rasa nak menulis. *sigh*

Pernah dengar kata kata, lelaki dan perempuan tak boleh berkawan baik? Aku selalu dengar. Betul la juga tu. Bila mana lelaki dan perempuan kawan baik dan rapat, tak mustahil akan timbul rasa lain. Sebenarnya itu yang orang kabo tak boleh kawan baik tu sebab tu la. Hehe.


Tapi bagi aku, takde hal pon nak ada kawan baik lelaki, malah, lebih baik, aku rasa. Seronok tau kawan dengan lelaki ni, tapi bila mana perangai hang pon serupa jantan. Choii! Masa susah senang kita ada yang tolong. Masa jatuh bangun kita ada yang sokong. Bila kawan dengan lelaki ni, dia kurang sikit main perasaan. Tak caya? Cubala dulu.

Aku bersyukur. Tuhan kurniakan aku seorang kawan baik. Aku kira, aku selesa. Dengan dia buat aku rasa aku ada kawan lagi. Buat aku rasa, hey, kau sakiti dia, kau sakit! Haaa, gitulaaa. Dia susah, aku akan sama sama rasa susah. Dia gurau pon, aku still boleh terima. Kita nak kawan lama kot. Tak payah main hati nak kuat tacing.


Dia juga banyak ajar aku erti kehidupan. Okay, ni ayat dia. Pinjam sat no. Dia banyak ajar. Aku dari penakut jadi sikit berani. Dari kasar tetap maintain kasar malah lagi loqlaq aku rasa. *yang ni tak patut* Dari kurang keyakinan, aku jadi okay sikit la. Yang penting dari aku ni seorang yang gelabah, aku jadi tenang sikit. Tapi aku tau, gelabah tetap ada. LOL.


Jadi, kau kawan, tetap jadi kawan aku sampai mati ok? Terima kasih sebab layan ja kepala aku. HAHA. AKu tau kau bengang je ngan aku kadang kadang tu. Kau malas layan sampai satu tahap kau marah aku. Tapi aku tau, kau juga manusia. HAHA.

Terima kasih!

Suka Tak? Suka Kan? Kan? Cer Tinggal Komen Satu. :)

Oh!Belog