07 July 2014

Every Girl Needs A Boy Best Friend

*tiup-tiup blog* Dah berhabuk rupanya. Tak sempat nak update. Seorang Jannah busy dan sebab utama dia, dia taktau nak update apa. Ini nasib dia tiba-tiba dapat ilham nak menulis. Sebenarnya bukan tiba-tiba, cuma dia baru rasa nak menulis. *sigh*

Pernah dengar kata kata, lelaki dan perempuan tak boleh berkawan baik? Aku selalu dengar. Betul la juga tu. Bila mana lelaki dan perempuan kawan baik dan rapat, tak mustahil akan timbul rasa lain. Sebenarnya itu yang orang kabo tak boleh kawan baik tu sebab tu la. Hehe.


Tapi bagi aku, takde hal pon nak ada kawan baik lelaki, malah, lebih baik, aku rasa. Seronok tau kawan dengan lelaki ni, tapi bila mana perangai hang pon serupa jantan. Choii! Masa susah senang kita ada yang tolong. Masa jatuh bangun kita ada yang sokong. Bila kawan dengan lelaki ni, dia kurang sikit main perasaan. Tak caya? Cubala dulu.

Aku bersyukur. Tuhan kurniakan aku seorang kawan baik. Aku kira, aku selesa. Dengan dia buat aku rasa aku ada kawan lagi. Buat aku rasa, hey, kau sakiti dia, kau sakit! Haaa, gitulaaa. Dia susah, aku akan sama sama rasa susah. Dia gurau pon, aku still boleh terima. Kita nak kawan lama kot. Tak payah main hati nak kuat tacing.


Dia juga banyak ajar aku erti kehidupan. Okay, ni ayat dia. Pinjam sat no. Dia banyak ajar. Aku dari penakut jadi sikit berani. Dari kasar tetap maintain kasar malah lagi loqlaq aku rasa. *yang ni tak patut* Dari kurang keyakinan, aku jadi okay sikit la. Yang penting dari aku ni seorang yang gelabah, aku jadi tenang sikit. Tapi aku tau, gelabah tetap ada. LOL.


Jadi, kau kawan, tetap jadi kawan aku sampai mati ok? Terima kasih sebab layan ja kepala aku. HAHA. AKu tau kau bengang je ngan aku kadang kadang tu. Kau malas layan sampai satu tahap kau marah aku. Tapi aku tau, kau juga manusia. HAHA.

Terima kasih!

Suka Tak? Suka Kan? Kan? Cer Tinggal Komen Satu. :)

25 June 2014

Pilih.

Aku sudah membuat pilihan. Dari saat aku sedar aku mula jatuh sama dia, aku sudah membuat pilihan. Aku tetapkan niat aku -- Aku ingin menjadikan Dia teman hidup aku. Mana mungkin aku mengatakan Dia jodohku dengan sewenangnya, tapi aku dapat rasakan, pilihan aku ini tidak salah. Aku ingin melihat setiap kata-katanya Tuhan uji.

Tapi, sekalipun aku dah membuat pilihan, aku terpaksa melepaskannya juga. Tolong, jangan tanya kenapa. Sebab aku punya sebab tersendiri. Aku bahagia dengan pilihan aku ini. Jangan bua aku makin tawar hati. Tolong. 

********

Pilihlah seseorang...

Yang mampu merasakan kesedihanmu dibalik senyumanmu.
Yang mampu mengerti pikiranmu disaat engkau terdiam.
Yang mampu merasakan kasih sayangmu disaat kemarahanmu.
Kerana dialah yang mampu mengerti tentang dirimu.

Terkadang engkau harus berlari jauh..
Agar engkau tahu siapa yang akan datang kepadamu.

Terkadang engkau harus berbicara pelan..
Agar engkau tahu siapa yang masih mau mendengarkanmu.

Terkadang engkau harus melibatkan diri kedalam sebuah perbezaan..
Agar engkau tahu siapa yang masih akan membelamu.

Terkadang engkau harus mencoba mengambil keputusan yang kurang tepat..
Agar engkau tahu siapa yang akan menunjukkanmu keputusan yang benar.

Terkadang engkau harus melepaskan orang yang sangat engkau cintai..
Agar engkau tahu apakah dia akan kembali setia di sisimu.

Sesungguhnya...
Ketika kita pergi bersembunyi hanyalah untuk ditemukan.
Ketika kita berjalan jauh hanyalah untuk melihat siapa yang masih setia mengikuti.
Ketika kita menangis agar kita tahu siapa yang dengan ikhlas menghapus air mata kita.

Dan dialah sebenarnya yang masih mempedulikan kita.
Yang akan membuat hidupmu berbalut bahagia penuh senyuman.
 
 
******
 
Jika satu masa aku pergi, kau datang kembali, maknanya, kau memang untuk aku. Jika tidak, anggap Tuhan telah takdirkan kau dan aku sekadar bersahabat. Tidak boleh lebih. :)
 
Aku sayang kau.

Suka Tak? Suka Kan? Kan? Cer Tinggal Komen Satu. :)

06 June 2014

Semak.

Bismillah.

Jumaat. 6 Jun 2014. Alhamdulillah. Masih diberi kesempatan merasa untuk terus bernafas di bumi ini. Jangan mengeluh Jannah. Macam-macam yang berlaku yang buat aku memilih untuk jadi diam. Bukan apa, aku takut bila aku bersuara, aku jadi hilang pertimbangan. Tapi bila fikir balik, benda tak besar mana pun. Aku diam sebab aku nak melupakan.

Pelik kot bila aku memilih untuk diam. Mesti dia ada buat apa-apa dengan aku yang sampai tahap aku ambil keputusan nak diam je. Sebab aku ni bukan jenis suka berdiam diri. Ada saja ruang, aku mencelah. Suka gelak pulak tu. *sigh*

Nak jadi macam dulu? It takes time. Sangat, untuk aku la. Sebab apa apa saja dengan aku, it will take time. Ingat kisah aku pernah kena khianat dengan kawan? Mulut memang aku kabo aku dah maafkan, tapi aku macam tak lepas habis. Cuma selepas dua tahun, aku yang pergi minta maaf semula kat dia. Dan aku maafkan dia. Selesai.

Ini tak masuk cakap belakang. Tak puas hati. Cuma kau nak tau, ada dioang fikir tak KENAPA aku jauhkan diri dengan diorang? Kenapa aku berubah sampai macam tu? Kenapa? Ada fikir? *tarik nafas*

Alhamdulillah. Aku masih ada kawan yang memahami. Sedih aku sebab tak masal dia kena fikir pasal ni. Aku tak suka susahkan orang lain dengan masalah aku. Bila aku diam, itu maknanya aku malas nak amek port. If aku kata aku malas, maknanya aku memang malas nak layan. Jangan banyak bunyi. 

Dan paling aku pantang, orang pertikaikan aku atas faktor umur. What the hell are you going to say? Dey, umur bukan penentu engkau je matang aku bebudak jadi aku kena hormat kau. Aku kena fikir macam kau. Hell no. Tu je nak kabo. Benda takde mende pon, jangan buat aku makin meluat. Itu je.

Semak.

Suka Tak? Suka Kan? Kan? Cer Tinggal Komen Satu. :)

Oh!Belog