28 September 2014

Marah.

Hai awak.

Saya nak marah awak sebab awak buat saya jatuh suka kat awak. Kenapa awak buat macam tu? Tak baik tau. Kesian kat saya. Awak tak kesian ke kat saya?

Ke saya perasan? Awak rasa macam tu ke?

Tuhan betul betul uji saya. Tuhan nak tengok kuat tak saya ni. Ingat senang ke nak hadap orang yang kita suka, dalam masa sama dia langsung tak suka kita tapi dia suka orang lain? HAHA. Complicated sangat kisah ni. Tapi Tuhan tahu saya mampu kan nak tepis tepis dugaan ni, lalu Dia uji saya. Alhamdulillah atas ujian ini.

Awak ni baik sangat. Saya juga marah diri saya sebab boleh pulak suka awak. Awak jangan risau, saya dah lama fikir. Saya tahu antara kawan dan kasih, biar saya pilih kawan. Saya lebih takut hilang kawan dari hilang kasih. Tapi seronoklah kalau awak kawan dan awaklah kasih tu. Gittew.

Entah, saya rasa nak marah awak juga. Sebab ye lah, kenapa awak yang mesti sibuk nak lembutkan hati saya. Kenapa awak yang sibuk nak lenturkan hati saya. Kenapa awak yang sibuk nak bagi saya rasa macam, damn, it's you!

Tapi at the end, saya salahkan diri juga. Siapa suruh saya perasan. Siapa suruh saya cepat jatuh. Siapa suruh saya buka ruang. Siapa suruh saya benarkan. Khennn??

Jadi awak, saya nak marah awak, boleh?

Suka Tak? Suka Kan? Kan? Cer Tinggal Komen Satu. :)

24 September 2014

Entah Apa Apa.

Tekanan.

Aku rasa aku dah jumpa satu cara nak hapuskan ketekanan dan ketensionan aku ni. Cara selalu buat tak boleh sebab ada kekangan, jadi aku guna cara ni. Aku duduk pejabat lama-lama dan aku buat OT. Selesaikan kerja. Sibukkan diri.

Seronok juga.

Tak, aku cuma terasa hati saja. Aku dah sendiri. Jadi, aku kena belajar berdikari. Sebab satu masa nanti, aku tetap akan sendiri. Kan? Terimalah hakikat. Ini kenyataan.

Aku dah siapkan semua design dalam masa 3 jam. Aku dah check data bla bla bla. Sungguh, lepas ni aku boleh teruskan kerja lain esok. Tidaklah tertangguh-tangguh lagi. Seronok! Aku minta pada Tuhan untuk Dia bagi aku kekuatan. Ini kekuatan yang Dia bagi. Kekuatan fizikal, walaupun aku tengah tak sihat, tapi aku gigihkan diri.

Aku tak nak berfikir panjang. Yang aku tau, aku nak lupakan apa yang buat aku sedih tu. Aku nak buang rasa yang aku terasa hati dan rendah diri tu. Aku nak buang rasa malu kena marah. Aku nak buang rasa yang aku kena maki. Aku nak buang rasa aku kena dump. AKu nak buang rasa aku tengah down. 

Sumpah, aku tengah down. Sangat down. Tapi aku dah pujuk hati. Harap -- semua baik baik.

Aku harap keadaan seperti sediakala. Aku harap.

Suka Tak? Suka Kan? Kan? Cer Tinggal Komen Satu. :)

16 September 2014

Andai Hatiku Bersuara.

Masa tulis entri ni, aku tengah dengar lagu Andai Hatiku Bersuara nyanyian Chomel. Dah lama tahu lagu ni, cuma kali ni rasa nak menulis pulak. Adalah tu yang menganggu fikiran aku sampai satu aku nak menulis ni. Sibuk sibuk pun aku gigih. *sigh*

Sambil baca entri ni, sambil tu hampa dengarlah lagu ni. Saja, buat halwa telinga. Ngee.



Oh Tuhan, berikanlah aku,
Kekuatan menempuh dugaanmu.
Aku percaya ada hikmahnya,
Di setiap dugaan yang ku terima.

Setiap kali kita minta kekuatan, Tuhan takkan bagi kekuatan yang terus kepada kita, tetapi Dia ajar kita dengan ujian demi ujian. Ya, setiap ujian itu akan menguatkan kita. Sungguh, once kau dah lepas tahap tu, kau akan tersenyum lega. Kau percaya kan janji Dia? Sabarlah. Hati kau sedang diuji tu.


Andainya hatiku bersuara,
pastinya ia akan berkata,
Cukuplah sayang aku tak berdaya,
Mengharungi segala sengsara.

Berapa kali harus aku terluka,
Barulah kan ku sedar,
Cintaku tak layak untuk dirinya,
Mengapa masih aku setia di sisinya,
Tidak ku mengerti tidak ku fahami.

Hati ni sering bertengkar bergaduh berlawan dengan diri aku. Sumpah, satu tahap aku penat sampai aku terduduk dan cakap, Tuhan -- aku dah penat. Kau lebih tahu apa yang terbaik buat aku. Aku redha dengan ketentuan Kau. *menangis hujung katil*

Sungguh, sakit bila kita jatuh suka dekat silap orang. Tapi hati manusia, Allah akan sentiasa uji. Tapi bila fikir kekurangan yang ada kat diri ni, buat rasa rendah diri saja. Rendah diri sungguh. Sangat rendah diri.

Seperti insan biasa,
Aku ingin bahagia,
Menyintai dan dicintai tiada duanya,
Andai terlampau permintaan ini,
Maafkanlah kasih.

Aku insan biasa. Ada masa aku boleh suka orang, ada masa aku boleh benci orang, ada masa aku boleh sayang orang, ada masa aku bangun, ada masa aku jatuh, ada masa aku kuat, ada masa aku lemah. Aku juga mahu bahagia. Cuma, aku faham, setiap orang sudah ada bahagianya, cuma belum tiba masanya. Sabarlah.


Buat kau yang buat aku rasa aku silap dan ada juga satu tahap, aku rasa tak salah pon aku TERjatuh suka kat kau, maafkan aku. Aku dah benteng dulu. Aku takkan robohkan. Kau tak perlu kenal aku macam aku kenal kau. Dan kau takkan kenal aku, lebih dari apa kau kenal sekarang. Sebab kalau kau kenal aku nanti kau akan lari lagi jauh.




Suka Tak? Suka Kan? Kan? Cer Tinggal Komen Satu. :)

15 September 2014

Special Request Part 1

Pernah rasa sedih sebab kau tahu kau akan hilang kawan paling rapat dengan kau?
Pernah rasa takut nak berkawan baik dengan seseorang sebab rasa trauma tu?
Pernah rasa sakit sebab kawan kau tu akan mula hidup baru tanpa kau?

Ah, ini bukan rasa cemburu. Aku ulang, bukan cemburu. Dengki? Jauh sekali.

Tapi lebih kepada sedih.

Mana tidaknya. Pagi petang siang malam kau dengan dia. Susah senang tawa duka kau dengan dia. Sakit sihat lebih kurang kau tetap dengan dia.

Tiba satu saat dia bagitau kau yang dia bakal mula hidup baru, langkah baru, orang baru tapi lama dari kau dan semuanya baru, kau kembali seorang. Sedih bukan?

Ini namanya special request, yang aku baca dalam buku Permata Yang Hilang Kini Dijumpai karya Hamka Kereta Mayat. Sungguh, aku cuba gunakan teori dia. Ini tandanya Allah itu lebih berkuasa. Allah itu kekal tidak ada dua. Allah itu rindu sama suara kau meminta dari Dia.

Sedih? Sabar, redha dan berbahagialah sayang.

Bahagia akan tiba, cuma ambil masa. Belajar untuk lepaskan. Dia juga punya hidup sendiri. Anggap ini satu persinggahan.

Takecareawak.


Suka Tak? Suka Kan? Kan? Cer Tinggal Komen Satu. :)

03 September 2014

Hujan.

Hujan.

Ya, pada ketika entri ini ditaip, di luar sana sedang hujan. Lebat. Mungkin selebat hujan di hati aku. Siapa tahu, kan?

Hujan.

Entah kenapa, hati ini sering berlawan dengan rasa. Penat. Sedih. Bercampur semua. Tapi kenapa aku masih tega menahan diri ini?

*pasang lagu Matahari - Hafiz*

Ah, tiba tiba lagu ni termain di fikiran.

Hujan. 
Sedap bau hujan. Buat aku rindu. Tak payah pergi laut, hujan saja dah boleh buat aku tersenyum. Ah, aku lupa. Ada kilat, ada guruh. Aku takut sedikit.

Hujan.

Aku rindu hujan.
Aku rindu kau.
Aku rindu aku.
Aku rindu -- kita.

Biar hujan ini bawa duka di hati -- pergi jauh. Hingga kau lupa bagaimana nikmatnya hujan, lagi.

Suka Tak? Suka Kan? Kan? Cer Tinggal Komen Satu. :)

Oh!Belog