28 February 2015

#BloggerTalk : Kawan Media Sosial

Assalamualaikum.

Amboi. Sumpah lama betul aku tak menulis kat sini. Rindu dan atas sebab kekangan masa yang sangat sibuk, aku terpaksa melupakan sikit hajat nak aktif. Nak pulak, aku ada masalah beberapa minggu ni. Alhamdulillah, aku perati je si Padil Penyu tu dok provok mende tah kat group Sahabat Blogger, dan tetiba Amal Espraza plak dia dengan baiknya mencadangkan segmen #BloggerTalk ni. Amboi. Aku tak fikir panjang, terus nak join.

Untuk permulaan, temanya Kawan Media Sosial. Okay, aku malas nak kupas panjang-panjang. Seperti yang semua tahu, sekarang ni zaman Gen Y. Semua benda kalau boleh nak bersosial di laman maya. Entah dia tu ada ke tidak kawan in real life, aku pon kurang pasti. Mana kawan Facebook lah, Twitter lah, Myspace lah. Eh, ada lagi ke yang main Myspace? Lol.

Pada aku, ia ada dua cabang. Baik dan buruk. terpulang kepada kita nak ambik yang mana. Kalau cerdik, dia akan fikir positif. Kalau bangang sikit, kerja dia nak negatif saja. Gittew. Jom tengok sikit apa baik buruknya ada kawan media sosial ni.

1. Menambahkan ramai kawan dan rangkaian sosial. Kat sini maksudnya, lagi kau ramai kawan, lagi besar kau punya rangkaian. Ni kalau nak main kabel ni, power jugaklah. Tapi jangan lupa, lagi ramai kawan, lagi banyak masalah akan timbul nanti. Sebab tak semua kawan di media sosial tu boleh dipercayai.

Sebagai contoh, kat Facebook. DP kemain lawa nokharom, tapi sekali pondan. Contoh lain, kat Twitter. Ko tengok tweet dia, amboi, alim ulama sangat. Sekali, yang sebetulnya, hipokrit. Dia pon copy paste tweet orang. Itu tak kira dia wujudkan geng dan kutuk kita secara berjemaah. 

Jadi, hati hati dengan geng geng kawan media sosial ni. Banyak yang pura pura dari yang jujur nak berkawan.
 
 Macam banyak sebenarnya, tapi yang ni satu saja point yang aku nampak paling rapat dengan kawan media sosial. Memang sengaja nak tekankan sebab dah ramai aku jumpa orang yang suka bermuka muka kat laman maya. Tapi aku juga ada kawan baik dari media sosial. Ya, dia saja yang betul kawan sebab memang nak kawan dan tak pernah burukkan orang. Serius!

Hati hati memilih kawan. Jangan sampai kita terperangkap k!

okay. Dah. Muah ciked! Lol.

Suka Tak? Suka Kan? Kan? Cer Tinggal Komen Satu. :)

10 December 2014

Kena Marah Dengan Bos?

Kena marah dengan bos lagi?

Asyik kena marah sampai aku jadi tepu. Sampai satu tahap bila kena marah, aku diam lepas tu aku blah duduk sorang sorang. Gi minum dulu. Lepastu sambung buat kerja macam takde apa. Hehe. 

Now Playing - Marah Bukan Sifatku, New Boyz

Tadi kena marah dengan bos. Anggaplah tu silap aku. Aku tak bagi apa dia minta. Ye, tadi aku kelam kabut. Bigboss bagi kerja lain dulu, lepastu bos dia pulak nak cepat sebab ada urusan kat bank, dokumen tu tak siap lagi -- aku nak salahkan dia sebab pukul 9 baru dia bagi, padahal dia dah tau dah dia nak pi dari semalam - tapi aku cakap kat sini je lah.
Flyers lupa nak bagi padahal aku dah sedia. The point LUPA tu yang aku ralat bila aku baca mesej dia lepas tu. Aku tak angkat call dia mula sebab aku pergi hantar barang kat department lain tapi tak bawa hp. Mana aku nak tau dia patah balik. Ralat sikit sebab cara dia marah. Macam aku ni betul tak guna. Takpa, ralat sikit ja.


Aku pernah tanya bos aku -- baru baru ni.

"Bos, awak ni memang suka marah orang eh?"

"Eh taklah. Saya orang yang susah nak marah. Tak pandai marah."

"Tapi pasaipa awak selalu marah saya?"

"HAHAHA. Hang tu tempat aku lepas marah. Dengan orang lain aku tak reti marah, dengan hang aku reti marah."

HAHAHA berbulu ja masa aku dengar dia cakap gini. Takpalah. Aku faham. Dia bos. Dia punya masalah nak fikir pasal company dia sangat banyak. Serabut. Dia nak marah makwe dia tak sampai hati -- jadi aku lah tempat lepas marah. HAHA.

Jan, redha je lah. Dia pon pernah cakap, 'Hang tau pasaipa orang suka marah hang?'. Aku geleng. Dia jawab, 'Benda ni lah yang mengajar hang erti kehidupan. Lagi banyak kena marah, hang jadi lagi kuat. Hang jadi lagi tabah. Hang jadi lagiiii matang.'

Nak buat apa kalau kena marah dengan bos?

Aku selalu motivate diri aku :

1. Sentiasa ada ruang untuk betulkan kesilapan.
2. Jangan ulangi kesilapan yang sama lagi.
3. Rasa malu depan kawan sepejabat. Tahan tahan.
4. Doa yang ringkas untuk tenangkan hati.
5. Pesan kat hati, aku boleh buat lagi baik dari orang lain.

Tapi kalau kena marah selalu -- aku yang tabah pon boleh down. Jatuh self-esteem. Gittew. Ambil yang positif. Dan nak tau tak?

Aku sebenarnya suka bila kena marah. Sebab dari situ aku tahu kelemahan dan kesilapan aku. Dan aku tahu, at least ada orang tahu aku ada kat situ. Kalau dengan marah aku boleh buat dia tenang, teruskan. Aku tak ambik hati pun dan aku bukan jenis ambik hati punya orang.

Jadi bos, nak marah? Silakan. Ini namanya kehidupan.

Suka Tak? Suka Kan? Kan? Cer Tinggal Komen Satu. :)

12 November 2014

Mana Mungkin Ada KITA

Bismillah.

Boleh aku jadikan laman ini laman aku menulis tentang aku?
Boleh aku jadikan laman ini laman aku menulis tentang kau?
Boleh aku jadikan laman ini laman aku menulis tentang kita?

Kita?

Tersenyum aku saat membayangkan kita. Tapi sekejap saja senyuman itu singgah.

Kenapa macam tu, awak?

*senyum tutup mulut* Sebab aku tahu istilah kita tidak akan pernah wujud. TIDAK AKAN.

Kau ada dia. Aku? Masih mencari. Atau masih sendiri. Sebab tu kita itu tak akan wujud -- at least buat masa sekarang. Aku tahu kau tidak akan sesekali baca tulisan di laman ini. Sebab tu aku berani tulis macam ni.


Aku dah sampai tahap -- jika ada, maka ada lah. Jika tiada, redhakan. Pilihlah yang terbaik untuk aku Tuhan. Kau lebih tahu dari apa aku tahu. Jangan sedih.

Cinta adalah pemberian. Sebenar-benar cinta ialah cinta yang tidak mengharapkan orang yang kau cinta itu mencintai kau kembali. Cukup kau yang hanya memberi cinta dan menunjukkan rasa cinta itu. Jika cinta kau ikhlas, orang yang kau cinta itu akan merasa keikhlasan cinta itu. - Terfaktab Zine.

Aku tahu itu salah aku. Kau tak perlu marah aku. Kau cuma perlu teruskan menjadi kawan aku. Sampai mati. Biar KITA itu di dalam istilah friendzone. Sebab itu yang terbaik buat kita. Bantu aku, bantu aku untuk halang rasa itu dari makin bercambah. Bantu aku.

Suka Tak? Suka Kan? Kan? Cer Tinggal Komen Satu. :)

07 November 2014

Tiada Tajuk

Lama tak mengjengah masuk dalam laman blog yang banyak merakamkan detik suka duka pahit manis aku sepanjang aku terlibat dengan dunia blogging. Aishh, rindulah zaman aktif dulu. Sekarang, sangat susah nak aktif. Kekangan masa. Aku nak buat kerja pon terkejar-kejar. Inikan nak update blog selalu. Itu tak masuk bab aku blur lagi.

Tahun ni aku dah dua puluh tiga. Tahun depan aku dah melangkah masuk dua puluh empat. Aku target nak kahwin umur dua puluh empat atau dua puluh lima. Kadang aku yakin aku dapat kahwin masa umur tu, tapi bila fikir sekarang masih sendiri-forever-alone gitu, entah dapat ke tidak nak kahwin ikut target. *sigh*

Takpe Jan, jangan risau. Persiapkan diri. Masa kau belum sampai. *lap air mata*

Kawan-kawan ramai dah mula melangkah ke satu fasa lagi. Ada yang dah bertunang, ada yang menikah, ada yang berkahwin dan ada yang dah beranak pinak. Aku nak jugak! Kasar mana pun aku, loqlaq mana pon aku, mana boleh tolak fitrah nak kahwin woi!! HAHA. Emo sat.

Dulu aku pernah tawar hati (sampai la ni) dan aku takmau kahwin. Elak diri dari benda cintan cintun ni. Sungguh. Aku pernah suka tapi dikecewakan. AKu pernah suka tapi ditolak. Dan kali ni, aku hampir suka kot tapi awai awai aku nak halang. Sebab aku tak suka. Aku sendiri yang tak berani ambik risiko tu lagi. Sebab aku tau natijahnya camne. So, aku elak elak selagi mampu.

Doalah. Dia yang pegang hati kita. Dia yang pegang hati semua. Dia boleh ubah dari tak suka kepada suka dan dari suka kepada tak suka. Dia boleh. Kita ja mau takmau. Kan?

Boleh ajar aku untuk bertahan hidup begini? Ya, ajar aku.



Suka Tak? Suka Kan? Kan? Cer Tinggal Komen Satu. :)

23 October 2014

Mencintai Dalam Diam

Diam.

Kalau itu yang terbaik untuk kau, diamlah. Kau lebih tahu diri kau, kan? Aku tahu, sakit rasa bila kau terpaksa menyayangi seseorang secara diam diam. Depan dia, kau terpaksa berlagak yang kau tak kisah dan tak apa. Kau kata kau okay. Tapi sebaliknya, kau remuk. Hati kau rasa pilu dan menyesal tak sudah sebab kau termasuk dalam perangkap kau sendiri. Padan muka kau!

Tapi.

Aku tabik kau. Kuat kau pendam sorang sorang. Kau terjatuh suka sama dia. Dan kau tahu, dia tak mungkin pandang kau balik. Fuhh, hebat. Aku tak sehebat itu. Kawan, berhentilah sakiti hati sendiri. Kau gunakan senjata kita -- DOA.


Kau jangan lupa, Tuhan pegang hati kita. Dia yang berkuasa menentukan siapa untuk siapa. Ingat tu. Teringat aku perbualan dengan seorang teman rapat, yang aku cukup hormati. Aku ingat dia tak kisah dan tak perasan pon. Tapi tak sangka, dia perasan. Dia tahu apa aku rasa. Dan dia, tahu aku kuat. Dia pesan suruh aku doa banyak banyak. Dia yakin kat aku. Aku juga harus kena yakin.

Jadikan kisah Saidatina Fatimah dan Saidina Ali sebagai panduan. Kisah mencintai dalam diam. Kisah tanggungjawab menyintai. Ah, google sendiri. HAHA.



Pesan aku, jangan sakiti hati sendiri. Kita semua sudah ada bahagian bahagia untuk kita. Ingat tu?

Suka Tak? Suka Kan? Kan? Cer Tinggal Komen Satu. :)

Oh!Belog